A-Rod – The Many Lives of Alex Rodriguez oleh Selena Roberts Book Review

Buku A-Rod – The Many Lives of Alex Rodriguez oleh Selena Roberts sudah menjadi sensasi media bahkan sebelum dipublikasikan. Baik Selena Roberts dan Alex Rodriguez cukup terkenal untuk menggambar bahkan orang yang tidak pernah suka membaca buku yang memiliki lebih dari dua ratus halaman. Roberts memiliki cara untuk melibatkan pendengar dan pembacanya, membuat Anda tidak dapat menyimpang dari kisah yang telah ia buat.

Saya bukan penggemar berat baseball — saya lebih menyukai penggemar Tenis — tetapi saya cukup menonton berita olahraga bersama kakak saya, yang suka baseball, untuk mengetahui siapa Alex Rodriguez. Saya kagum dengan bakatnya dan pada kenyataannya, satu-satunya pemain baseball beberapa tahun terakhir, yang saya kenal. Ketika Roberts mengungkapkan penggunaan steroid untuk membantu kinerjanya, karena itu meningkatkan statistiknya, saya terkejut. Sebagian diriku tidak dapat menyangkal bahwa pemain berbakat ini telah menipu semua yang bersorak padanya dan mendukungnya; tetapi sebagian dari saya tidak dapat menyangkal bahwa ini juga bisa terjadi. Roberts tidak akan begitu takut untuk merilis buku tentang sesuatu yang baru saja dia spekulasikan. Pasti ada sesuatu yang kita semua lewatkan. Sesuatu yang tampaknya tidak dilakukannya.

Itu bukan kejutan besar bagi saudara laki-laki saya bahwa saya memiliki salinan buku itu sebelum kebanyakan orang memiliki salinannya sendiri. Bahkan, saudara laki-lakiku adalah satu-satunya orang dalam kelompok teman-temannya – semua dari mereka adalah penggemar baseball, tentu saja – yang menyambut pendapat Roberts tentang A-Rod, salah satu pemain baseball favoritnya sepanjang masa. Biografi yang tidak sah lebih dari paparan penggunaan steroid A-Rod; Roberts telah menggali lebih dalam ke dalam dirinya sebagai manusia, daripada berfokus pada atlet yang kita kenal. Dia menyajikan fakta-fakta dari masa kecilnya, bagaimana penggunaan stereoids di tahun-tahun awal sebagai pemain baseball di sekolah menengah telah menjadi kebiasaan yang dia beli sampai dia bermain untuk Texas Rangers. Dia menulis dengan cara yang saya tidak harapkan lebih simpatik daripada kontroversial.

Judul buku itu tepat, sebenarnya. Roberts menunjukkan kepada kami pengalaman berbeda A-Rod yang semuanya telah berkontribusi mengapa ia menggunakan obat peningkat kinerja. Apa yang sebenarnya mengejutkan saya adalah bahwa Roberts tidak menerbitkan buku itu tanpa konfrontasi Rodriguez pertama. Itu dan fakta bahwa atlet tidak menyangkal tuduhan itu. Itu adalah langkah yang berani untuk mereka berdua dan orang-orang seharusnya tidak menilai salah satu dari mereka atas apa yang telah mereka lakukan-Roberts untuk menulis buku; Rodriguez karena menggunakan steroid. Ini adalah buku bagus yang mengekspos lebih dari penggunaan stereoids kontroversial – dan apakah Anda seorang penggemar baseball atau Roberts atau tidak, A-Rod – The Many Lives of Alex Rodriguez oleh Selena Roberts adalah buku yang tidak boleh Anda lewatkan.

Handmade Baby Quilts dan Cats Memiliki Nine Lives

Jika Anda berpikir untuk membeli selimut bayi buatan sendiri untuk si kecil baru dalam hidup Anda, Anda mencari daya tarik mata, kegunaan, dan daya tahan. Dibandingkan dengan pakaian yang akan dibuang, dan perlengkapan yang akan kekecilan, selimut bayi buatan tangan untuk anak laki-laki dan perempuan akan bertahan dan bertahan dalam berbagai transmutasi. Mempertimbangkan:

  • The Star of the Baby Shower

Ketika hewan sirkus ceria bayi itu keluar dari kotak dan terlihat di kamar mandi, penonton akan mengaum persetujuannya. Minggir, pakaian klise dan peralatan membosankan. Selimut buatan tangan dengan desain yang unik akan mengungguli semua hadiah lainnya di tempat kejadian.

  • Aksen

Karena Anda cukup pintar untuk mengetahui bahwa kamar anak laki-laki yang baru akan memiliki motif berlayar, Anda melekat pada selimut bayi buatan tangan dengan tema perahu layar dan kehidupan laut. Sementara cuaca terlalu hangat untuk kedatangan baru untuk berpelukan dengan selimutnya, itu dapat disampirkan di atas kursi goyang atau digantung di dinding sebagai komponen koordinasi lain dari skema desain ruangan.

  • Companion Cuddling

Setelah bayi siap, selimutnya akan menjadi sumber kenyamanan yang menenangkan di waktu mimpinya dan istirahat siang setiap hari. Terbuat dari flanel bayi lembut yang telah dicuci sebelumnya untuk kelembutan ekstra, selimut bayi buatan tangan adalah sumber keamanan konstan yang akan dia andalkan ketika kegiatan masa kecil perlu menyeimbangkan dengan istirahat.

  • Sepotong Rumah Jauh dari Rumah

Ketika anak-anak kecil meninggalkan lingkungan mereka yang diketahui untuk wilayah aneh kamar tamu nenek atau tempat tidur motel, selimut bayi yang mudah digemari dan banyak digemari adalah sesuatu yang familier yang membantu bayi mengusir kecemasan dari lingkungan yang tidak diketahui.

  • Peningkatan Pembacaan

Anak-anak suka dibaca oleh orang yang dicintai dalam hidup mereka. Pengalaman dapat diperkuat dan diperkaya, ketika anak dan pembaca dibungkus dengan selimut bayi yang hangat dan lembut.

  • Alat Pembelajaran

Quilters imajinatif membuat desain tidak hanya untuk menyenangkan mata, tetapi juga untuk memberikan kesempatan bagi bayi untuk mulai belajar. Mungkin kapal-kapal layar itu akan menginspirasi ekor pertama sejarah, atau angka-angka berwarna cerah itu akan memicu gairah untuk matematika. Tidak pernah terlalu cepat untuk menstimulasi sel-sel kecil abu-abu kecil itu, dan selimut bayi buatan tangan bisa menjadi percikan api.

  • A Play Mat

Ketika si kecil tumbuh dan bermain dengan mainan di lantai, selimut bayi akan berfungsi sebagai fondasi yang nyaman. Kebersihan akan membuat Ibu senang. Kelembutan ini akan menghibur anak dan melindungi karpet dari keausan dan aktivitas waktu bermain.

  • A Keepsake

Setelah bertahun-tahun melayani banyak peran untuk anak beruntung yang memilikinya, selimut bayi dapat dikemas, sehingga suatu saat dia bisa melihat anak sulungnya tumbuh untuk mencintai tidak hanya untuk apa yang dilakukannya, tetapi karena itu milik Ibu.

  • A Remembrance of You

Tidak mungkin bibi yang membeli jas matahari atau keponakan yang memberi bunting akan mengingat hadiah mereka selama bertahun-tahun. Tetapi nenek yang memberikan selimut bayi buatan tangan yang digunakan dan berharga selama bertahun-tahun, perhatiannya akan lama diingat.

Safer Road, Fuller Lives

Salah satu masalah besar yang menjangkiti masyarakat kita saat ini adalah kecelakaan di jalan yang merenggut nyawa dan harta benda. Memang, ancaman kecelakaan jalan secara serius dan berbahaya mengancam keberadaan masyarakat kita sendiri. Koran kami dalam berita utama, melaporkan hampir setiap hari tentang insiden kecelakaan di sana-sini di seluruh negeri. Kehidupan tidak lebih aman? Bisakah satu hari berlalu tanpa kecelakaan? Ada perasaan tidak aman secara umum di jalan-jalan kita. Sebagai akibat dari terjadinya kembali kecelakaan di jalan, orang-orang telah memberikan serangkaian saran mengenai bagaimana kasus kecelakaan jalan dapat diperiksa. Tapi apakah kita menawarkan solusi untuk sesuatu penyebabnya belum teridentifikasi? Oleh karena itu, pandangan saya adalah bahwa penyebab kecelakaan jalan dilacak sebelum dapat diperiksa.

Pertama, keadaan jalan negara yang menyedihkan itu biasa-biasa saja. Sangat menyempit jalan dan jalan tanpa marka jalan atau jalur yang umum di bagian dunia ini. Ada beberapa contoh di mana pengemudi mencoba untuk menghindari lubang hanya bertabrakan dengan kecepatan tinggi dengan kendaraan yang mendekat. Ada banyak kasus saat mengemudi; pengemudi tidak akan melihat kendaraan yang datang karena topografi di atas jalan kita. Sebagian besar jalan kami ditutupi dengan pepohonan dan rumput liar, yang menghalangi pandangan pengemudi. Bisakah kita memiliki pemerintah lokal, negara bagian dan federal yang akan menggunakan uang pembayar pajak untuk membangun jalan yang baik dan tahan lama? Bisakah kita memiliki sistem di mana jalan seperti itu akan dijaga secara teratur? Jika pemerintah di zaman kita dapat membelanjakan uang yang bagus untuk membangun dan memelihara jalan kita, ini akan membantu keselamatan kehidupan.

Demikian juga, tingkat di mana pengemudi tanker dan trailer mengganggu dan merusak jalan yang mengkhawatirkan. Jika sebagian besar jalan kami terbagi dua dan ada jalan terpisah untuk trailer, jalan kami akan bebas kecelakaan dan pengemudi akan melakukan perjalanan dengan lancar. Juga harus ada alternatif untuk jalan-jalan utama jika terjadi kemacetan di jalan, ini akan mencegah banyak pengguna jalan menghabiskan terlalu banyak waktu di jalan.

Selain itu, Alkohol adalah penyumbang kecelakaan di jalan raya. Anda mungkin pernah mendengarnya berkali-kali: 'minum dan mengemudi tidak mencampur'. Sayangnya, tidak banyak orang yang mengindahkan nasihat ini. Sebagian besar kecelakaan telah terjadi di bawah pengaruh minuman memabukkan. Masalah konsumsi alkohol oleh pengemudi adalah ancaman besar, yang memiliki sedikit perhatian atau tidak sama sekali dalam beberapa tahun terakhir. Ancaman yang ditimbulkan oleh pengemudi mabuk telah mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dan Nigeria daripada saksi penurunan korban jiwa yang disebabkan oleh pengemudi mengemudi di bawah pengaruh alkohol seperti kebanyakan negara yang terlibat dalam perang melawan krisis keselamatan jalan, mengalami peningkatan dramatis dalam jalan crash. Kecelakaan jalan penghindaran seperti itu harus disalahkan pada penegakan yang buruk, yang sebagian besar disebabkan oleh kurangnya fasilitas pengujian napas, sumber daya FRSC yang tidak memadai (Federal Road Safety Commission). Bukti ilmiah dan temuan penelitian yang diakui membuktikan bahwa konsumsi alkohol oleh pengemudi merupakan faktor penyumbang peningkatan kecelakaan jalan di negara berkembang. Negara-negara yang telah mengalami pengurangan drastis dalam kecelakaan di jalan disebabkan oleh toleransi nol terhadap alkohol saat mengemudi dan mengemudi anti-minuman. Sebuah RUU harus diloloskan memaksa semua produsen alkohol untuk bertindak secara sosial bertanggung jawab baik dengan memberikan tindakan balasan terhadap efek negatif dari produk mereka dan pembentukan sebuah badan yang akan melakukan militerisasi terhadap Pengemudi Mabuk.

Demikian pula, ketidaktahuan dan buta huruf juga berkontribusi pada peningkatan tingkat kecelakaan mobil. Sangat disayangkan bahwa banyak pengguna jalan mati karena kurangnya pengetahuan. Sebagian besar pengemudi kami buta huruf, mereka tidak mengerti untuk contoh, lampu lalu lintas, peraturan lalu lintas, bahkan penggunaan lampu kendaraan. Bayangkan betapa indahnya kehidupan jika semua pengemudi Nigeria di jalan kita tahu pentingnya menghadiri sekolah mengemudi wajib! Bayangkan jika mereka bisa lulus tes mengemudi secara teori dan praktis. Ada kebutuhan untuk pencerahan publik bagi semua pengguna jalan tentang peraturan terkait jalan. Pengguna jalan harus memiliki pengetahuan pertolongan pertama karena ini akan sangat membantu menyelamatkan nyawa korban kecelakaan. Hingga tingkat yang sangat lumayan, kurangnya pendidikan dan ketidakhadiran di sekolah mengemudi membawa korban pada kehidupan manusia. Selain itu, memperkenalkan teknik mengemudi defensif akan membantu mencegah tabrakan, mengurangi efek tabrakan dan bertahan hidup mengemudi untuk tetap hidup.

Selain itu, pengemudi di bawah umur dan tidak berlisensi merupakan faktor penyebab kecelakaan jalan. Siapa saja yang tidak penuh usia (di bawah 18 tahun) dan pengemudi yang bahkan berusia di atas 18 tahun dan tidak memiliki lisensi untuk pengemudi di jalan harus dilarang menggunakan jalan kami. Beberapa pengemudi membawa SIM yang sudah kedaluwarsa karena yang salah percaya bahwa sekali berlisensi, selamanya seorang pengemudi. Orangtua harus lebih tertarik dengan apa yang dilakukan anak-anak mereka, untuk membimbing pengemudi di bawah umur, pengemudi yang mengendarai lisensi mengemudi yang sudah habis masa berlakunya tidak boleh menggunakan jalan sampai lisensi tersebut diperbarui. Agen penegak hukum harus bangun dan melakukan pekerjaan mereka. Pelanggar lalu lintas harus diperlakukan seperti itu tanpa rasa takut atau mendukung.

Demikian pula, tingkat di mana driver mengemudi sembarangan tidak dapat terlalu ditekankan. Beberapa dari mereka melihat over-speeding sebagai tampilan ego, bahkan ada yang menikmatinya. Tapi kalau dipikir-pikir, bagaimana pengemudi mengendalikan mobilnya jika ada halangan tak terduga di jalan saat mengemudi dengan kecepatan sangat tinggi? Kadang-kadang, penumpang bahkan akan mencoba untuk memperingatkan mereka tetapi sering kali mereka membuktikan keras kepala. Harus ada batas kecepatan di mana pengemudi harus mengemudi di jalan dan siapa pun yang melanggar aturan harus diadili sebagaimana mestinya.

Kita perlu melihat masalah jenis kendaraan yang digunakan di jalan. Usia kendaraan bukanlah masalah di sini tetapi kemampuan jalan kendaraan harus lebih penting. Dengan cara yang sangat ketat, kendaraan yang tidak layak jalan harus dikirim ke recyclers ASAP. Tidak ada kendaraan yang harus berada di jalan tanpa lampu jalan, cermin mengemudi dan hal-hal dasar lainnya. Jika menggunakan kunci mobil tidak dapat memulai mobil, tidak ada bisnis di jalan di tempat pertama. Ini dapat rusak di jalan kapan saja dan menyebabkan obstruksi dan kecelakaan kemudian. Demikian pula, setiap mobil yang cocok harus diremukkan. Seharusnya tidak menjadi masalah hidup dan mati untuk memiliki mobil di jalan.

Selain itu, pengguna jalan malam harus berkecil hati. Bahkan, hukum harus dibuat untuk melarang perjalanan malam di negara seperti Nigeria karena kondisi jalan yang buruk. Kecelakaan terjadi di siang hari yang luas apalagi mengemudi di malam hari di jalan-jalan yang kurang terang. Kegelapan di jalan-jalan kita dibuat rumit oleh kendaraan yang tidak layak jalan yang kurang cahaya mengemudi harus diberikan perhatian, seseorang harus dapat membedakan mobil yang akan datang atau sepeda motor.

Pada catatan ini, keselamatan Jalan sebagai subjek harus diadvokasi sebagai bagian dari kurikulum sekolah nasional kita. Bahkan ketika FRSC telah memperpanjang tentakelnya ke sekolah sehubungan dengan Klub Keselamatan Jalan, kita tidak boleh menyesal benar-benar memiliki peserta ke dalam kurikulum sekolah menengah dan sekolah dasar. Pemerintah harus menyediakan alat yang memungkinkan FRSC untuk memfasilitasi pemenuhan mandat keselamatan jalan dengan mudah seperti gadget komunikasi, kendaraan derek, derek, mobil patroli, dan sebagainya. Di samping itu, pemerintah harus memastikan bahwa para operatif FRSC harus diberi upah yang memadai agar termotivasi dan terbebaskan dengan baik, dengan urgensi yang diinginkan.

Sebagai kesimpulan, saya optimis bahwa jika semua solusi yang diajukan dilaksanakan, kecelakaan di jalan akan berkurang hingga paling kecil jika tidak sepenuhnya diberantas. Oleh karena itu, masyarakat kita akan mewujudkan tujuan 'Safer Roads, Fuller Livers'.

Black Lives Matter – Sebenarnya, All Lives Matter – Tantangan Kami Dengan Perpolisian Dan Hubungan Ras

Salah satu pemimpin Black Lives Matter berkomentar bahwa untuk memecahkan masalah rasisme dan profil rasial yang mengarah pada perlakuan tidak adil terhadap orang kulit hitam oleh polisi, kita membutuhkan lebih banyak pemolisian berbasis masyarakat. Tentu, itu masuk akal, tapi bisakah itu benar-benar menyelesaikan masalah? Di masa lalu telah membersihkan kejahatan, tetapi juga menyebabkan penangkapan lebih banyak penjahat dan dengan demikian, penjara yang lebih besar dan populasi penjara. Namun, ada sedikit penelitian tentang topik ini dan saya ingin menunjukkan buku yang sangat cerdas untuk dibaca pada subjek ini, yaitu:

"Dari Perang Kemiskinan ke Perang Kejahatan" oleh Elizabeth Hinton, Harvard University Press, Boston MA, 464 halaman, Mei 2016, 978-0674737235. Ngomong-ngomong ada Video YouTube hebat dengan penulis yang dilakukan oleh Program Tinjauan Buku TV CSPAN, saya pasti merekomendasikannya dan kemudian membaca buku setelah melihatnya.

Dalam buku itu, Elizabeth Hinton mengingatkan kita tentang gagasan romantis memiliki polisi tinggal di distrik, masyarakat bahwa mereka kepolisian. Kita semua percaya ini adalah kebijakan cerdas, tetapi jarang digunakan dalam masyarakat Amerika modern kita – mengapa? Jika berhasil, mengapa kita tidak melakukan ini? Faktanya adalah; di banyak kota di seluruh Amerika Serikat kita sudah berada. Memang, Kota Baltimore memang, namun, mereka masih memiliki masalah besar di sana dengan penembakan seorang pria kulit hitam, saat melarikan diri dari polisi. Buku ini dan filosofi yang direkomendasikan dari perpolisian masyarakat juga langsung terkait dengan Penembakan Dallas dan panci yang mendidih pada hubungan ras – kepolisian robotika – kontrol senjata – Black Lives Matter protes.

Pertanyaan tetap; jika pemolisian masyarakat adalah kuncinya, maka mengapa ada pedoman pemerintah Federal dan intervensi Pemerintah Federal setiap kali ada orang yang mengklaim bahwa penembakan itu berdasarkan ras dan tanpa alasan. Jika kita memiliki pemolisian berbasis komunitas, bukankah itu komunitas yang harus memutuskan, bukan media atau Pemerintah Federal?

Ya, memang benar, saya menawarkan lebih banyak pertanyaan daripada solusi, tetapi ini adalah pertanyaan sulit yang perlu kami tanyakan sebelum kami mengizinkan Administrasi, atau media untuk meledakkan peristiwa di luar proporsi yang menyebabkan lebih banyak protes, yang menyebabkan lebih banyak kerusuhan, lebih banyak vandalisme, lebih banyak penembakan dan lebih banyak ketegangan rasial di negara besar ini. Saya meminta Anda mempertimbangkan semua ini dan memikirkannya.

Pahana, Mesias dari Hopi People, Lives

Pahana, Mesias dari orang-orang Hopi, hidup hari ini. Ada banyak nubuatan tentang dia, tapi siapa dia?

Kita membaca dalam nubuatan Hopi bahwa Pahana akan kembali untuk membantu orang-orang Hopi ketika semuanya tampak tanpa harapan bagi mereka. Sepertinya waktu itu mungkin sekarang.

Banyak orang di dunia sedang menunggu seseorang yang mereka percayai sebagai sosok mesias untuk orang-orang mereka. Kaum Muslim sedang menunggu Mesias mereka. Orang-orang Yahudi mencari penyelamat yang telah dinubuatkan untuk kembali dari Timur. Mereka percaya dia akan menjadi raja mereka dan membawa kedamaian bagi rakyat mereka. Orang-orang Kristen menunggu Yesus untuk kembali sebagai tuhan mereka. Apakah ini berarti akan ada lebih dari satu Mesias untuk membawa perdamaian ke dunia?

Agama apa yang akan menjadi penyelamat dunia yang akan datang, atau apakah ia akan menjadi agama apa pun? Kemudian kita mungkin bertanya pada diri sendiri, "Jika Mesias adalah orang Yahudi, lalu bagaimana hal itu mempengaruhi agama Kristen atau agama-agama besar lainnya di dunia?"

Kami membaca di Alkitab bahwa Yesus adalah seorang Yahudi. Jika dia kembali seperti yang orang Kristen harapkan, akankah dia tetap orang Yahudi?

Dalam Yehezkiel pasal 37 kita membaca bahwa Pencipta akan menyatukan keturunan dari Keluarga Yehuda dan Rumah Yusuf (kesepuluh suku Israel utara) sebagai satu orang dengan satu tempat perlindungan di antara mereka. Beberapa orang Kristen mungkin keturunan dari sepuluh suku Israel utara. Tapi bagaimana bisa ada satu tempat perlindungan di antara orang Yahudi, Kristen, Muslim, dan penduduk asli Amerika? Di jembatan apa mereka semua bersatu?

Karena tidak mungkin bahwa semua kelompok orang ini akan bersatu di bawah agama orang lain, maka mungkin kita harus melihatnya dari sudut pandang lain.

Salah satu ciri umum dari semua agama adalah cinta. Yesus adalah seorang Yahudi dan dia mengajarkan bahwa cinta tanpa syarat adalah cara untuk mendapatkan kehidupan kekal. Taurat, kitab suci orang Yahudi, mengajarkan bahwa kita harus mengasihi Allah Israel dengan segenap hati, jiwa, dan kekuatan kita. Penduduk asli Amerika mengajarkan rasa hormat terhadap semua ciptaan termasuk tanaman dan kerajaan hewan.

Sepertinya jembatan tempat Pencipta akan menyatukan semua orang sebagai jembatan cinta tanpa syarat. Ini berarti Mesias Hopi yang sudah lama ditunggu-tunggu, Pahana, juga akan membawa pesan cinta tanpa syarat. Ini adalah satu-satunya tempat kudus yang di atasnya Pencipta kemungkinan akan menyatukan semua orang di Kerajaan-Nya.

 Broken Lives That Break Windows BUKAN Musuh

RUSAK jendela menjengkelkan kapan saja, tetapi ketika seseorang berbaik hati menghancurkan jendela jurang melds ke dalam kemarahan.

Namun kemarahan tidak memperbaiki apa pun, tentu bukan jendelanya.

Kerusakan terjadi baru-baru ini di gereja kami, dan seperti semua fasilitas yang rentan terhadap peristiwa semacam itu, kami mungkin bertanya-tanya di mana atau apakah itu akan berakhir. Tapi bukankah itu pola pikir yang salah? Bukankah lebih baik menyerahkan kecenderungan kita untuk melindungi aset demi tujuan abadi yang agung? Tidak bisakah kita mengganti fokus pada apa yang rusak dengan fokus pada yang rusak yang menciptakan kekacauan? Bersikap terbuka untuk membantu mereka merekonsiliasi kekacauan di dalam mereka dan untuk menambah keinginan bahwa mereka ingin memulihkan diri mereka sendiri?

Gangguan relasional adalah peluang utama untuk melayani di jendela Kerajaan. Para pelaku mungkin dan pada kenyataannya sering memiliki latar belakang disfungsi mereka sendiri di mana tidak ada yang peduli, terutama mereka yang seharusnya.

Mungkin Tuhan membawa mereka untuk merusak gereja agar mereka dapat mengalami belas kasihan; jika memang mereka menginginkannya. Saya tahu mereka membutuhkan lebih sedikit dari lengan hukum yang keras, dan lebih banyak lagi keanggunan yang mendengarkan dengan penuh rasa ingin tahu ke dalam keterikatan dan kesakitan mereka. Tentu saja, mereka masih perlu menghadapi konsekuensi dari tindakan mereka. Tetapi biarkan hal itu terjadi secara sekunder dalam bingkai cinta yang berusaha untuk berdamai dan memulihkan. Cinta yang memungkinkan mereka bertanggung jawab atas hidup mereka.

Orang yang patah membutuhkan pertemuan penuh belas kasihan dengan Allah yang telah bangkit. Mereka perlu menemukan di dalam diri kita yang menanggung cahaya Kristus, kesediaan untuk membantu mereka mengubah narasi. Mereka membeli untuk disajikan dengan peluang yang memberi harapan pada kehidupan yang lesu. Kami seharusnya tidak mengucapkan & # 39; tidak & # 39; untuk mereka.

Mereka yang memecahkan jendela untuk bersenang-senang bukanlah musuh. Kerusakan yang mereka lakukan adalah sangat simbolis untuk kerusakan yang ada di dalamnya – kerusakan yang kami percaya hanya Yesus yang bisa memperbaikinya. Kami tahu, karena kerusakan itu ada di dalam diri kami juga! Beberapa siap beralih dari halaman keputusasaan untuk membaca tentang harapan untuk kehidupan yang lebih baik. Dan semua harus diberi kesempatan.

Membunuh Giants di Our Lives

Colton berlutut di belakang mobil seorang guru di halaman parkir sekolah. Lonceng pagi berbunyi, dan dia tahu dia akan terlambat, tetapi dia tidak peduli. Mitch terlambat, pikirnya, dan dia tidak akan memberitahuku mengapa. Saya akan melihat apakah saya bisa mencari tahu.

Ketika mata Colton mencari tempat bermain, dia melihat apa yang dia cari. Anak kelas delapan memiliki bahu Mitch dan mengatakan sesuatu. Dia mendorong Mitch ke dinding dan mengancamnya dengan tinjunya. Dengan enggan, Mitch akhirnya merogoh sakunya, mengeluarkan uang, dan menjatuhkannya ke tangan pria itu yang terjulur. Anak laki-laki yang lebih besar mendorong Mitch lagi dan lari.

"Si pengganggu besar itu!" kata Colton dengan lembut. Dia menarik buku catatan dan pena dari tasnya. Mengikuti panduan anti-intimidasi sekolahnya, dia menulis: Mitch Oates, siswa kelas 6 – uang makan siang dicuri, Wed. di 8:15 di dinding bata parkir oleh anak yang lebih tua dengan rambut hitam dan mantel biru tua. Saya bisa mengidentifikasi. Ditandatangani, Colton Reynolds, kelas 6.

Mitch perlahan-lahan menuju pintu sekolah, dan Colton berlari mengejar ketinggalan. "Hei, apa yang kamu lakukan di sini?" tanya Mitch dengan takjub.

"Aku melihat pengganggu itu! Kenapa kamu memberinya uangmu?" tanya Colton. "Kenapa kau tidak memberi tahu kepala sekolah? Siapa anak itu?"

"Namanya Owen, dan dia akan sangat menyakitiku jika aku memberi tahu siapa pun," gumam Mitch.

"Yah, kamu tidak perlu memberi tahu. Akan kuberitahukan," jawab Colton. Dia mengambil catatan yang dia tulis dan menuju ke kantor kepala sekolah.

"Tunggu!" disebut Mitch. "Apakah kamu tidak takut Owen akan mendapatkanmu? Dia begitu kejam dan menakutkan ketika dia marah!"

"Mrs. Prince tidak akan tahan dengan bullying," kata Colton padanya. "Kita juga akan memberitahu sekelompok anak-anak lain. Jika Tuan Bully tahu kita tidak akan diam tentang hal itu dan semua orang menentangnya, aku tidak berpikir aku harus khawatir. Dan selain itu, aku. .. "Colton ragu-ragu. "Ingat kisah Alkitab tentang Daud dan Goliath?"

"Ya, aku ingat ceritanya," jawab Mitch.

"Raksasa itu adalah pengganggu besar, tetapi Tuhan membantu Daud melawannya." Colton menyeringai seraya menambahkan, "Aku yakin Tuhan akan menjagaku juga."

Bagian yang kami dengar dari 1 Samuel adalah saat kebenaran Daud. Dia baru saja membuat marah raksasa manusia, dan jika Tuhan bukan seperti yang diklaimnya, David sama saja sudah mati. Rencana penebusan bagi seluruh dunia dipertaruhkan, karena Juruselamat akan datang melalui garis keturunan keluarga Daud.

Dilihat dari penampilan saja, David bukan juara. Tetapi dia akan mengandalkan pada Champion Israel untuk membebaskannya dari musuh. Keyakinan David yang besar tidak datang dari kemampuan atau pengalaman masa lalunya. Itu berasal dari pengetahuan bahwa pertempuran adalah pertempuran di mana Tuhan akan bersamanya. Kehadiran Goliath yang luar biasa dan beberapa serangan menyebar ketakutan melalui kamp-kamp Israel, tetapi mereka tidak menakut-nakuti David.

Orang-orang Israel takut kehilangan Goliat, tetapi mereka juga lupa siapa yang memanggil mereka untuk memasuki Tanah Perjanjian. Mereka melihat Tuhan bertarung untuk mereka di banyak pertempuran sebelumnya, tetapi mereka lupa mempercayai-Nya dalam hal ini. Fokus David adalah pada Tuhan, bukan Goliat.

Ketika Saul memberi tahu Daud bahwa dia tidak dapat melawan Goliat, Saul tidak melihat ke dalam mata iman. Memercayai Tuhan berarti melihat melampaui apa yang dapat kita lihat pada apa yang dilihat Allah. Daud tahu bahwa Allah menyertai dia, dan dia melihat apa yang dapat dicapai oleh kehadiran Allah.

Sebelum ia menjadi terkenal sebagai juara dan raja Israel. Daud belajar kerendahan hati dan keyakinan kepada Tuhan sementara di ladang-ladang merawat domba, tanpa ada seorang pun kecuali Tuhan yang memperhatikan. Hanya kesetiaan dalam hal-hal kecil mempersiapkan hamba-hamba Allah untuk pelayanan yang lebih besar di kerajaan-Nya. Daud memiliki keyakinan dalam karunia, pengalaman, dan kemampuannya. Dia membutuhkan mereka untuk menghadapi para raksasa dalam hidupnya. Demikian juga, orang perlu memiliki keyakinan pada kemampuan mereka sendiri jika mereka harus menghadapi raksasa dalam hidup mereka. Karunia, pengalaman, dan kemampuan ini datang dari Tuhan.

David percaya diri karena tiga alasan utama. Pertama, dia dipersenjatai dengan iman dalam kuasa Tuhan. Kedua, ia mengumumkan bahwa Allah akan menyerahkan Goliat ke dalam tangannya, dan bahwa Allah akan melakukan kepada orang Filistin apa yang Goliat ancam lakukan terhadap tubuh Daud. Akhirnya, David mengumumkan bahwa semua orang akan tahu bahwa ada Tuhan dan bahwa pertempuran itu milik Tuhan. Daud bertempur dalam nama Tuhan dan untuk kemuliaan Tuhan, yang nama dan kemuliaannya akan pergi ke seluruh ujung bumi.

Apa yang telah Tuhan berikan kepada Anda? Banyak orang ingin menjadi orang lain. Mereka ingin melawan pertempuran dengan baju besi orang lain. Jika kita melakukan itu, Tuhan tidak akan berjuang untuk kita. Dia ingin kita menjadi diri kita sendiri, dengan paket hadiah dan bakat unik kita sendiri. Kita harus menjadi diri sendiri Kita harus mengejar mimpi yang Tuhan telah berikan kepada kita, dan bukan mimpi-mimpi yang Dia miliki untuk orang lain.

Tuhan membuat maksudnya. Siapa pun yang meremehkan apa yang Tuhan dapat lakukan dengan orang biasa memiliki batu di kepalanya … dan Goliath benar-benar memiliki batu di kepalanya! Ketika Goliat mengutuk Daud, dia mengutuk Tuhan sendiri. Tuhan terikat oleh perjanjian-Nya untuk mengutuk Goliat sebagai balasannya. Daud tahu bahwa orang Filistin pada dasarnya menentang Allah dengan menghadapi umat-Nya.

Goliath memulai hidup sebagai bayi kecil. Demikian pula, raksasa dalam kehidupan kita mulai dari kecil dan kemudian mereka menjadi lebih besar. Jika kita mentoleransi raksasa, itu akan mengambil alih hidup kita. Bagaimana kita berurusan dengan raksasa? Kami menyerang dan membunuhnya.

Kita mungkin tidak pernah menghadapi raksasa seperti Goliat, tetapi kita menghadapi raksasa jenis lain dalam kehidupan sehari-hari kita — raksasa seperti rasa takut, rasa tidak aman, kesepian, dan kegagalan. Bagaimana kita bisa mengatasi para raksasa yang ingin mengalahkan kita? Kelima batu ini dapat membantu kita mengingat kisah tentang bagaimana David mengalahkan raksasa yang dia hadapi, dan mereka membantu kita untuk mengetahui bagaimana kita dapat mengalahkan raksasa yang kita hadapi.

Batu pertama mewakili KEBERANIAN – David tidak takut menghadapi musuh. David berkata, "Jangan khawatir tentang apa pun," kata David kepada Saul. "Aku akan melawan orang Filistin ini!" Ini juga membutuhkan keberanian untuk melawan para raksasa yang akan kita hadapi dalam kehidupan kita.

Batu kedua mewakili PERCAYA DIRI – Sebagai gembala, Daud sering harus melindungi domba dari binatang buas. Ini memberinya kepercayaan diri yang dia butuhkan untuk menghadapi raksasa itu. "TUHAN yang menyelamatkan aku dari cakar singa dan beruang akan menyelamatkan aku dari orang Filistin ini!" Seperti David, kita dapat memiliki keyakinan bahwa Tuhan akan membantu kita mengatasi masalah yang kita hadapi setiap hari.

Batu ketiga melambangkan PERSIAPAN – David tidak pergi menghadapi raksasa yang tidak siap. Dia pergi ke sungai dan mengambil lima batu halus dan menaruhnya di tas gembala. Kemudian, dipersenjatai dengan tongkat gembala dan gendongannya, dia mulai melawan Goliat. Penting bagi kita untuk melakukan segala yang mungkin untuk memastikan kita siap menghadapi tantangan yang akan kita temui dalam kehidupan sehari-hari kita.

Batu keempat melambangkan KEPERCAYAAN – David tidak percaya pada kemampuannya sendiri untuk membunuh raksasa itu. Ketika Goliat meneriaki Daud, mengutuknya, dan siap untuk membunuhnya, Daud berkata, "Kau datang kepadaku dengan pedang dan tombak, tetapi aku datang kepadamu dalam nama TUHAN Allah Mahakuasa" Ketika kita menghadapi masalah, kita harus menaruh kepercayaan kita pada Tuhan, bukan dalam kemampuan kita sendiri.

Batu kelima mewakili VICTORY – "Ini adalah pertempuran Tuhan, bukan milik kita," kata David. Itu sebabnya David mampu memenangkan kemenangan atas raksasa hanya dengan batu dan gendongan. Ketika kita membalikkan pertempuran kita kepada Tuhan, kita akan memiliki kemenangan atas para raksasa dalam hidup kita.

Jika kita ingin mengalahkan para raksasa yang menghalangi kita menjadi orang-orang yang Tuhan inginkan, yang harus kita lakukan adalah mengikuti langkah-langkah yang sama yang dilakukan oleh David:

1. Ingat bagaimana Tuhan membantu kita di masa lalu.

2. Gunakan alat yang Tuhan berikan kepada kita.

3. Abaikan orang yang mengkritik mimpi kita.

4. Harapkan Tuhan untuk membantu kita untuk kemuliaan-Nya.

Kisah ini, terutama tantangan Daud kepada Goliat, memiliki implikasi bagi kita hari ini. Tidak peduli betapa sepinya kita saat ini, Tuhan memiliki banyak pelayan di bumi. Ada juga banyak pelayan di surga. Dengan kata lain, Tuhan memiliki hamba di mana-mana. Ia tidak membutuhkan bantuan apa pun, meskipun berkali-kali Ia akan bekerja melalui kita. Dia akan memenangkan setiap pertempuran. Ada dalam hal-hal kecil dan di tempat-tempat kecil yang kita buktikan sendiri mampu melakukan hal-hal besar. Ketika Tuhan mengembangkan kualitas batin kita, Dia tidak pernah terburu-buru.

Keputusan David untuk berdiri dan menghadapi Goliath adalah contoh yang baik ketika kita mewakili dan berdiri untuk Kristus di dunia saat ini. Berikut adalah beberapa hal dari teladan Daud yang dapat kita praktikkan:

1. Bersikap percaya diri pada Tuhan.

2. Jangan ragu.

3. Jangan khawatir jika dibandingkan dengan orang lain.

4. Jangan mempertanyakan situasinya.

5. Gunakan alat yang Anda miliki dan Anda kenal.

6. Jangan lari dari pertarungan.

7. Tetap rendah hati.

8. Selesai kuat.

Perbedaan apa yang akan terjadi dalam kehidupan gereja jika lebih banyak dari kita memiliki iman yang teguh dalam kemampuan Tuhan untuk mengurus dirinya sendiri dan orang-orangnya sendiri? Itu tidak akan menyebabkan kemalasan di gereja atau di tempat lain dalam kehidupan. Mengetahui bahwa segala sesuatu ada di tangan Tuhan bukan berarti kita bisa duduk dan diam. Itu berarti melakukan pekerjaan kita atas nama Tuhan dengan sukacita yang lebih besar, dengan keyakinan yang lebih besar, dengan perasaan yang lebih kuat bahwa Allah dapat dan akan memberkati pekerjaan kita.

Ketika kita mempercayai Tuhan, kita dapat merespon dengan keberanian dan kekuatan untuk kekuatan yang mengancam untuk mengalahkan kita. Kekuasaan adalah milik Tuhan, dan keselarasan kita dengan visi Tuhan, bukan dengan pengganggu, penindas, dan mereka yang akan merencanakan kejahatan. Tuhan membuat jalan ketika tidak ada jalan! Tuhan mengilhami kita untuk menjadi agen dalam takdir kita sendiri. Terlepas dari kelemahan kita, kita dapat mengalami keberanian dan kekuatan yang baru ditemukan ketika kita mempercayai kekuatan kasih Tuhan. Badai kehidupan tidak akan berhenti, para pengganggu akan terus mengancam kita, dan faktor-faktor luar akan menempatkan kita pada risiko, tetapi tidak ada di dalam semua ciptaan yang dapat memisahkan kita dari kasih Allah di dalam Kristus Yesus, Tuhan kita.

Jadi, pada saat Anda menghadapi raksasa dalam hidup Anda, ingat kisah Daud dan Goliath –dan lima batu halus.